Thursday, September 21, 2017

Titian cinta | Sumpah Cinta

Ya Tuhan,

Kak Ida TERjatuh cinta dengan drama bersiri Titian Cinta. Terbuai-buai dengan lagu OST dendangan Asfan Shah, Sumpah Cinta.

#HatiTisu.

Lirik Lagu Sumpah Cinta

Disaat saling mengenali
Ku tahu cintamu memanggil
Dalam perasaan yang tak kau dengari

Lambaian mu di dalam mimpi
Bayangan senyum bidadari
Indah segenap rasa tak terbagi

Belahlah jasad ku
Tirai kenangan ku
Pasti akan kau jumpa
Api cinta menyala

Hingga akhir nafas ini
Sayang sampai akhir pasti
Cinta ku tersimpul mati
Di syurga tetap kau ku nanti
Sumpah cintaku hanya padamu

Disaat saling mengenali
Ku tahu cintamu memanggil
Dalam perasaan yang tak kau dengari

Belahlah jasad ku
Tirai kenangan ku
Pasti akan kau jumpa
Api cinta menyala

Hingga akhir nafas ini
Sayang sampai akhir pasti
Cinta tak bisa berganti
Sumpah ku hanya kau disisi

Genggam tanganmu yang suci
Sampai rambutku memutih
Cintaku tersimpul mati
Di syurga tetap kau ku nanti
(Sumpah cintaku hanya padamu)


Terima kasih si dia, kerana mengizinkan memiliki buku novel (yang tidak tahu kesekian kalinya). Hahaha... Sungguh, rindu bau buku yang ada di rak-rak kedai buku.

Wednesday, September 20, 2017

EPSA

Alhamdulillah,

Bertambah lagi lencana EPSA Kak Ida. Syukur.

Apa itu EPSA?
EPSA adalah portal e pembelajaran Sektor Awam Khas untuk penjawat awam. Penjawat Awam SAHAJA.

Oh ya, kena ada email khas ya. Sebagai contoh, bykamilia@jupem.gov.my

Ini kerana, penjawat awam diwajibkan untuk mencukupkan 4 hari berkursus dalam masa setahun. Jadi, bagi ibu-ibu (seperti Kak Ida) yang sibuk (konon) bergelumang dengan anak-anak, memang sesuai sangat mencukupkan kursus dengan EPSA.

Sesuai dengan objektif EPSA adalah Pembelajaran Bila-bila Masa, Dimana Jua.

Tidak perlu kita INTAN. Jimat masa, jimat kos dan jimat segala-galanya. Hihihi


Apa lagi yang bagusnya EPSA adalah, masa yang telah ditetapkan bagi setiap kursus.

Sebagai contoh, Kak Ida baru selesaikan kursus Pengurusan Fail dan Rekod.

Nilai jam berkursus adalah 20 jam.

Manakala tempoh kursus satu hari bersamaan 6 jam.

20 jam/6 jam= 3.33 (3 hari 30 jam).

Hanya atas talian sahaja tanpa perlu menunggu 3 hari berkursus diluar. Berbaki satu hari lagi untuk mencukupkan jumlah berkursus.

Oh ya, dalam EPSA ada soalan yang perlu dijawab.

Selepas selesai soalan dijawab, sijil akan dijana dan tadaaa... kita boleh terus mencetak sijil kursus tersebut.


Sangat fleksibel kan?

Bila mana tiada idea menulis

Bila mana kita tiada idea untuk menulis.

Sumber: Google
Pernah kan? Kita blurr... Hahaha.

Apa yang perlu kita buat. Adakah bertafakur termenung nasib diri kerana tiada idea untuk menulis.

Selalunya, Kak Ida akan mengambil satu majalah lama.

Sentuh tentang majalah, pastikan majalah yang bermanfaat. Antara contoh, PAMA, Keluarga, Wanita dan yang dirasakan bersesuaian dengan kita.

Bukan majalah yang menunjukkan b****i. Tiada faedahnya ok.

Ambil satu ruangan, contoh petua masakan. Kongsikan apa yang kita baca sebagai posting kita.

Mudah bukan?

Jom kita mulakan dengan menulis satu perenggan dan teruskan perenggan demi perenggan.

Tuesday, September 19, 2017

Lesen kereta

Assalammualaikum

Kak Ida doakan semoga pembaca yang singgah ke blog Kak Ida dikurniakan kesihatan yang baik dan dimurahkan rezeki dari segenap penjuru.

Menjelang harijadi yang bakal menjelang tiba (ehem!), ada satu perkara yang jangan diabaikan.

reNEW lesen kereta.

Allahu, 

Membelek lesen di wallet, bakal tamat tahun ini. Hahaha... Maklumlah, Kak Ida selalu renew dalam masa dua atau tiga tahun. Leceh jika perlu renew setiap tahun. Satu lagi, sebagai langkah penjimatan hendak membayar komisen. (selagi boleh jimat!)

Mujur pejabat pos satu bangunan yang sama di pejabat. Jadi, tanpa bertangguh Kak Ida terus menonong ke Pejabat Pos.

Membelek resit yang diterima, terpaksa terima hakikat, ada GST yang perlu dibayar.


Setahun RM 30.00 x 3 tahun = RM 90.00
Komisen Pejabat Pos = RM 2.00
GST 6%) = RM 0.10

Walaupun jimat komisen RM 4 untuk komisen, kos reNEW lesen TERtambah seposen gara-gara GST. Huhuhu.

Ok, just move on

Alhamdulillah, salah satu list to do boleh dipotong.

Nantikan entry terbaru Kak Ida ya. 

Monday, September 18, 2017

One more step closer Ammar

Assalammualaikum,

Semalam Kak Ida ada check-up ENT.

Setelah tiga kali bertukar tarikh. Dari 11/9 ke 17/9 akhirnya 18/9. Bukan senang ok.

Berpagian-pagian Kak Ida terpacak di Klinik Pakar HSA. Maksud berpagi-pagian adalah bila kaunter pendaftaran masih belum dibuka. ... dan semakin pelik, bila mana Kak Ida terasa sudah awal, tetapi ada orang lebih awal dari itu. Mereka keluar selepas Subuh agaknya. Hahaha.

Gigih menanti nombor giliran dipanggil, Kak Ida perlu menunggu ni Bilik 6 untuk sesi endoscope. Pheww, walaupun sudah tiga kali menjalani proses ini, seriau dihati tetap ada. Huhuhu.


Membelek jam di telefon, jam sudah menunjukkan jam 9.30 pagi. Alamak, terapi Ammar jam 11.00 pagi di Hospital Permai. Doktor pula sibuk dengan kes rawatan yang lebih teruk.

Teringat untuk zikir Ya Wahab (permudahkan). Pukul 10.00 lebih, baru nombor dipanggil ke bilik doktor. Kak Ida maklumkan, sesi terpaksa dipendekkan kerana perlu berkejar terapi Ammar. Mujur Dr. Gan memahami. "Ida, you ambil ubat esok. Hari ini memang tidak sempat".

Tidak terhitung berapa kali mulut Kak Ida mengucapkan terima kasih.

Bergegas ke kereta (mujur kereta tidak diblock), Kak Ida terus memecut ke rumah pengasuh. Ambil Ammar terus bergerak ke Hospital Permai. Alhamdulillah, mujur sempat sampai. Tarik nafas panjang Kak Ida.

Sementara menunggu guru terapi Ammar, Kak Ida menarik nafas dan sempat berswafoto dengan Ammar. (hantar punch card dengan si dia)


Bila terkejar-kejar... (... dan Kak Ida sangat tidak suka orang menunggu Kak Ida).

Setelah serahkan Ammar pada guru terapi, Kak Ida bergegas mendapatkan tarikh temujanji Ammar untuk berjumpa doktor perkembangan kanak-kanak.

Kak Ida diterangkan dengan beberapa proses untuk mengisi Borang Maklumat Pesakit berkaitan temujanji Ammar akan datang dan dokumen-dokumen yang perlu dibawa sekali.


Ok, selesai.

Baru terasa perut berkeroncong lapar. (Ya, belum sempat bersarapan dari tadi).

Kak Ida singgah D'Cafe Permai. Menikmati secawan teh tarik dan satu set roti bakar untuk mengalas perut, Kak Ida rasa ada ketenangan yang sukar diucapkan. Sempat juga membuat satu "hantaran" di facebook.


Alhamdulillah.

Sampai ke bilik terapi, ngam-ngam Ammar selesai membuat terapi. Berkesempatan menyatuni guru terapi, banyak perkara yang Kak Ida kongsikan dengan beliau.

Insya-Allah. Kak Ida tidak akan berputus asa untuk memberi yang terbaik pada anak.

Oh ya, Kak Ida akan kongsikan bagaimana cara untuk menghadapi anak yang tantrum. Tunggukan posting terbaru Kak Ida ya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...